Radioterapi untuk Pasien Nyeri Tumit

schedule Senin, 18 Februari 2019 09:51

Plantar fasciitis atau nyeri kaki adalah kondisi ketika kaki mengalami inflamasi (bengkak), yang menyebabkan nyeri tumit. 

Ini merupakan penyebab paling umum dari nyeri tumit yang sering diabaikan, bertanggung jawab atas sebagian besar kasus yang mem buat penderita tidak dapat berjalan bahkan berdiri.Penderita plantar fasciitis sering merasakan radang di telapak kakinya. 

Mereka merasakan nyeri yang sangat menikam di bagian bawah kaki, khususnya saat berjalan pagi hari. Penyakit ini sering terjadi pada atlet atau orang-orang yang banyak melakukan aktivitas lari. Selain itu, orang dengan berat badan berlebih yang tidak menggunakan bantalan kaki, juga memiliki risiko yang sama. 

Para peneliti di Inggris melakukan pengobatan yang tidak biasanya dilakukan untuk pasien plantar fasciitis. Mereka menggunakan radioterapi, yang biasanya digunakan untuk penderita kanker. Walaupun opsi ini masih belum digunakan secara luas, salah satu dokter perintis di Pusat Kesehatan Nasional (NHS) Inggris menawarkan dosis yang jauh lebih rendah daripada yang digunakan untuk menyerang sel kanker. 

Hasil penelitian mengungkapkan bahwa 80% pasien merasakan kenyamanan setelah mendapat pengobatan. Rasa nyeri yang dialami sebelumnya, seperti tidak ada. Para peneliti hanya butuh waktu 10 menit untuk menyinari bagian bawah kaki yang membengkak. 

Kekuatan yang dibutuhkan sinar-X juga tidaklah besar, hanya sepersepuluh dari kekuatan yang digunakan untuk mengobati kanker. Para peneliti mengatakan bahwa 1 dari 10 orang dapat membangkitkan plantar fasciitis. 

Penyakit ini berkembang selama masa hidup manusia, karena beberapa faktor. Sebagian besar penyakit ini terjadi pada orang berusia antara 40-60 tahun. Meski demikian, tidak dapat dipungkiri bahwa pada usia berapa pun, penyakit ini dapat tumbuh. 

Konsultan ahli onkologi klinis di Rumah Sakit Royal Surrey County, dr Richard Shaffer, telah menjadi spesialis pertama di Inggris yang menawarkan radioterapi kepada pasien dengan kondisi tersebut. 

Hasil yang didapatkan pun sangat luar biasa. “Radioterapi adalah perawatan yang baik. Kami menggunakannya untuk kanker saat ini, tetapi ada halhal lain yang dapat kami gunakan selama kami menyadari risiko serta manfaatnya,” kata Shaffer, dikutip dari dailymail. 

Sekitar 8 dari 10 penderita nyeri tumit sembuh menggunakan es, panas, atau obat anti inflamasi, krim, atau gel yang dijual bebas. Seperlima mendapat suntikan steroid kortison. Meskipun bantuan yang mereka dapatkan, itu hanya bertahan beberapa bulan. 

Selain itu, ada juga operasi untuk menghilangkan bengkak pada kaki. Pembedahan untuk memotong melalui ligamentum plantar fasia juga mengurangi rasa sakit, tapi hanya memiliki tingkat keberhasilan sekitar 60%. 

Dr Shaffer pertama kali menggunakan radioterapi untuk merawat lebih dari 400 pasien dengan kontraktur Dupuytren, disebut juga “jari pemicu” atau “tangan cakar”. Kondisi ini menyebabkan satu atau lebih jari menjadi bengkok secara permanen dalam posisi tertekuk karena masalah dengan ligamen tangan. 

Hasil itu membuat Shaffer mengembangkan radioterapi untuk jenis penyakit lain, yang masih berhubungan. Ia menemukan penelitian tentang peran sinar-X dalam mengobati plantar fasciitis. Secara pribadi, dr Shaffer melakukan perawatan dengan biaya 3.000 GBP per kaki di klinik Genesis Care miliknya. 

Ia mengatakan “idealnya kita akan meminta pasien mendekati kita pada tahap awal, ketika radioterapi akan menjadi lebih efektif dari sebelumnya.” Salah satu penderita plantar fasciitis, Kathy Loyd, menjalani perawatan setelah bertahun-tahun mengalami masalah kaki dan pergelangan kaki. 

Pekerja jasa keuangan dari Surrey ini berakhir dengan plantar fasciitis yang menyakitkan, setelah lima kali operasi untuk pergelangan kaki kiri yang patah. “Saya hanya bisa berkeliling dengan sekuter mobilitas, bahkan saat mencoba menekan pelan-pelan kaki kiriku di tanah, itu membuatku kesakitan,” kata Loyd. 

Selama tiga pekan pertama setelah perawatan radioterapi, dia merasakan sakit yang lebih dari sebelumnya. Hal ini dikarenakan proses penyembuhan yang terjadi. Rasa sakit mulai berkurang pada pekan ke tujuh. Kurang lebih enam bulan lamanya, Loyd tidak merasakan sakit pada kakinya, hingga ia harus mencubit dirinya sendiri bahwa itu nyata. 

“Sekarang saya bisa berjalan hanya dengan satu tongkat dan merasa seperti memiliki hidup saya kembali,” tambah Loyd, yang sudah sembuh dari sakitnya. Plantar fasciitis sering dikenal sebagai kaki polisi karena secara tradisional dikaitkan dengan banyak berjalan dan berdiri. 

Menempatkan terlalu banyak ketegangan pada ligamen dalam waktu lama adalah penyebab paling umum dan rasa sakit sering terasa di depan tumit. “Masalahnya adalah begitu ligamen mengembang dan mulai pecah, dengan cepat ia menambah rasa sakit saat berjalan atau berdiri dan itu tidak tertahankan,” ungkap Shaffer. 

Meski begitu, banyak orang khawatir bahwa radioterapi dapat menyebabkan kanker. Namun, dr Shaffer menegaskan bahwa risiko terkena kanker sangatlah kecil. “Bukti saat ini menunjukkan penggunaan dosis rendah di area perifer seperti kaki atau tangan tidak menimbulkan risiko yang signifikan,” tambah konsultan ahli onkologi klinis. 

Bimbingan dari Perguruan Tinggi Ahli Radiologi di Inggris menyebutkan bahwa radioterapi dapat digunakan pada plantar fasciitis. Terbukti pada pasien yang sudah mengalaminya lebih dari enam bulan dan tidak membaik dengan pengobatan standar. 

Dr Tom Roques, seorang spesialis kanker di Rumah Sakit Norfolk dan Universitas Norwich dan juru bicara Perguruan Tinggi Ahli Radiologi, mengatakan meskipun tidak banyak bukti untuk mendukung meluasnya penggunaan radioterapi dalam kondisi nonkanker, risiko terhadap pasien rendah. “Dosis sangat kecil dan efek sampingnya minimal, penelitian menunjukkan bahwa di bawah 1 dari 1.000 pasien berisiko terkena kanker,” ungkapnya. 
Berbagi Berita
Berita Terkini
schedule Kamis, 28 Maret 2019 09:38
schedule Senin, 18 Februari 2019 09:43
schedule Senin, 12 November 2018 12:50
schedule Senin, 12 November 2018 12:48
schedule Rabu, 10 Oktober 2018 09:56